K80 Cholelithiasis K80 Kholelithiasis

Upload presentasi

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Diterbitkan olehSuhendra Tedja Telah diubah “5 tahun yang lalu

1
K80 Cholelithiasis K80 Kholelithiasis

2
K80. 0 Calculus of gallbladder with accute cholecystitis K80
K80.0 Calculus of gallbladder with accute cholecystitis K80.0 Batu kantong empedu dengan kholesistitis akut Any condition listed in K80.2 with accute cholecystitis Setiap kondisi pada K80.2 dengan kholesistitis akut Kolesistitis akut adalah peradangan kandung empedu. Dalam sekitar 90 persen kasus, kolesistitis akut disebabkan oleh batu empedu menghalangi saluran cystic Anda. Dalam kasus lain, itu mungkin disebabkan oleh tumor atau masalah lain dengan saluran empedu Anda, seperti peradangan, striktur, kista, trauma, operasi, parasit, atau infeksi. Dalam kebanyakan kasus, bagaimanapun, infeksi adalah hasil dari kolesistitis, bukan penyebabnya. Langkah pertama pengobatan adalah untuk mengendalikan peradangan. Dokter mungkin meresepkan: antibiotik untuk mencegah atau mengobati infeksi obat untuk mengontrol sementara rasa sakit Anda puasa untuk meringankan kantong empedu dari stres Setelah kondisi Anda telah stabil, dokter anda dapat merekomendasikan operasi untuk mengangkat kandung empedu Anda. Ini adalah satu-satunya cara dijamin untuk mencegah cholecystitis terjadi lagi. Prosedur ini dikenal sebagai kolesistektomi a. Sebuah kolesistektomi dapat dilakukan laparoskopi atau melalui operasi terbuka. (

3
K80. 1 Calculus of gallbladder with other cholecystitis K80
K80.1 Calculus of gallbladder with other cholecystitis K80.1 Batu kantong empedu dengan kholesistitis lain Any condition listed in K80.2 with cholecystitis (chronic) Setiap kondisi pada K80.2 dengan kholesistitis akut Cholecystitis with cholelithiasis NOS

4
K80. 2 Calculus of Calculus of gallbladder without cholecystitis K80
K80.2 Calculus of Calculus of gallbladder without cholecystitis K80.2 Batu kantong empedu tanpa kholesistitis Cholecystolithiasis Cholelithiasis Colic (reccurent) of gallbladder Gallstone (impacted) of : Cystic duct Gallbladder

5
K80. 2 Calculus of Calculus of gallbladder without cholecystitis K80
K80.2 Calculus of Calculus of gallbladder without cholecystitis K80.2 Batu kantong empedu tanpa kholesistitis Cholelithiasis adalah penyakit batu empedu; chole = awalan mengenai empedu, lithos = batu. Cholelithiasis menunjukkan penyakit batu empedu yang dapat ditemukan didlam kandung empedu, atau didalam duktus koledokus, atau pada kedua-duanya. Terapi : Terbanyak digunakan adalah ursodioxycholate yaitu komponen asam empedu untuk menghambat sintesis kolesterol Lisis batu Extracorporeal singkat Wafe litotripsy Kolesisektomi Koledoktomi Koledokoduodenostomi (

6
K80. 3 Calculus of bile duct with cholangitis K80
K80.3 Calculus of bile duct with cholangitis K80.3 Batu duktus biliaris dengan kholangitis Anycondition listed in K80.5 with cholangitis Setiap kondisi pada K80.5 dengan kholangitis

7
K80. 4 Calculus of bile duct with cholecystitis K80
K80.4 Calculus of bile duct with cholecystitis K80.4 Batu duktus biliaris dengan kholesistitis Any condition listed in K80.5 with cholecystitis (with cholanitis) Setiap kondisi pada K80.5 dengan kholesistitis (dengan kholangitis)

8
K80. 5 Calculus of bile duct without cholangitis or cholecystitis K80
K80.5 Calculus of bile duct without cholangitis or cholecystitis K80.5 Batu duktus biliaris tanpa kolangitis atau kholesistitis Choledocholithiasis Gallstone (impacted)of : Bile duct NOS Common duct Hepatic duct Hepatic: cholelithiasis Colic(recurrent)

9
K80. 5 Calculus of bile duct without cholangitis or cholecystitis K80
K80.5 Calculus of bile duct without cholangitis or cholecystitis K80.5 Batu duktus biliaris tanpa kolangitis atau kholesistitis Choledocholithiasis Choledocholithiasis mengacu pada adanya satu atau lebih batu empedu diduktus biliaris komunis (common bile duct). Biasanya, ini terjadi ketika batu empedu melewati dari kandung empedu ke dalam duktus biliaris komunis. Pengobatan batu empedu tergantung pada tahap penyakit. Idealnya, intervensidalam kondisi lithogenic bisa mencegah pembentukan batu empedu, meskipun, saat ini, pilihan ini terbatas pada beberapa keadaan khusus. Batu empedu tanpa gejala dapat dikelola dengan penuh harap. Perawatan medis untuk batu empedu, digunakan sendiri atau dalam kombinasi, meliputi: – Terapi garam empedu oral (asam ursodeoxycholic) – Kontak pelarutan – Extracorporeal Shockwave lithotripsy (

10
K80. 5 Calculus of bile duct without cholangitis or cholecystitis K80
K80.5 Calculus of bile duct without cholangitis or cholecystitis K80.5 Batu duktus biliaris tanpa kolangitis atau kholesistitis

11
K80.8 Other cholelithiasis K80.8 Kholelitiasis lain

12
K81 Cholecystitis Kholesistitis Excl : with cholelithiasis(K80
K81 Cholecystitis Kholesistitis Excl : with cholelithiasis(K80.-) Kecuali : dengan kolelithiasis (K80.-)

13
K81.0 Acute Cholecystitis K81.0 Kholesistitis akut
Absccess of gallbladder Angiocholecystitis Cholecystitis : Emphyseatous (acute) Gangrenous Suppurative Empyema of gallbldder Gangrene of gallbladder

14
K81.0 Acute Cholecystitis K81.0 Kholesistitis akut
Empyema of gallbldder Kolesistitis akut dengan adanya bakteri yang mengandung empedu dapat berkembang menjadi infeksi supuratif di mana kandung empedu mengisi dengan bahan purulen, suatu kondisi yang disebut sebagai empiema kandung empedu. (Penyebab yang mendasari kolesistitis melibatkan obstruksi duktus sistikus, yang menyebabkan penumpukan cairan yang terinfeksi.) Antibiotik sistemik dan drainase mendesak atau reseksi diperlukan untuk mengurangi insiden komplikasi dan untuk menghindari atau mengobati sepsis terkait. Patofisiologi Di kantong empedu yang terkontaminasi bakteri, stagnasi dan peradangan ditandai terkait dengan kolesistitis akut mengisi lumen kandung empedu dengan bahan eksudatif terutama terdiri dari nanah terang. Proses ini mungkin berhubungan dengan kolesistitis calculous, kolesistitis acalculous, atau karsinoma kandung empedu. Jika tidak diobati, sepsis umum terjadi kemudian, dengan perkembangan di kandung empedu gangren tambal sulam, microperforation, macroperforation, atau, jarang, fistula cholecystoduodenal. Pasien pada peningkatan risiko untuk kolesistitis termasuk orang-orang dengan diabetes, imunosupresi, obesitas, atau hemoglobinopati. (

15
K81.0 Acute Cholecystitis K81.0 Kholesistitis akut
Empyema of gallbldder

16
K81.1 Cronic Cholecystitis K81.1 Kholesistitis kronik
Kolesistitis Kronis adalah peradangan menahun dari dinding kandung empedu, yang ditandai dengan serangan berulang dari nyeri perut yang tajam dan hebat. Kolesistitis kronis terjadi akibat serangan berulang dari kolesistitis akut, yang menyebabkan terjadinya penebalan dinding kandung empedu dan penciutan kandung empedu. Penyebab: Kolesistitis kronis terjadi akibat serangan berulang dari kolesistitis akut, yang menyebabkan terjadinya penebalan dinding kandung empedu dan penciutan kandung empedu. Pada akhirnya kandung empedu tidak mampu menampung empedu. Penyakit ini lebih sering terjadi pada wanita dan angka kejadiannya meningkat pada usia diatas 40 tahun. Faktor resiko terjadinya kolesistitis kronis adalah adanya riwayat kolesistitis akut sebelumnya. Pengobatan : Pengobatan yang biasa dilakukan adalah pembedahan. Kolesistektomi bisa dilakukan melalui pembedahan perut maupun melalui laparoskopi. Penderita yang memiliki resiko pembedahan tinggi karena keadaan medis lainnya, dianjurkan untuk menjalani diet rendah lemak dan menurunkan berat badan. Bisa diberikan antasid dan obat-obat antikolinergik. (

17
K81.8 Other Cholecystitis K81.8 Kholesistitis lain

18
K81.9 Cholecystitis,unspecified K81.9 Kholesistitis, tidak spesifik

19
K82 Other diseases of gallbladder
Excl : nonvisualization of gallbladder (R93.2) posicholecystectomy syndrome (K91.5) Kode ini digunakan untuk penyakit lain kandung empedu, kecuali nonvisualisasi kantong empedu dan sindroma pasca-kholesistektomi. Penyakit kandung empedu digunakan untuk beberapa jenis kondisi yang dapat mempengaruhi kandung empedu. Kandung empedu adalah kantung berbentuk buah pir kecil yang terletak di bawah hati. Fungsi utama kandung empedu adalah untuk menyimpan empedu yang diproduksi oleh hati dan lulus bersama ke usus kecil. Empedu membantu mencerna lemak di usus kecil Anda.

21
K82.0 Obstruction of gallbladder Occlusion
Stenosis Stricture Excl : with cholelithiasis (K80.-) Obstruksi kantong empedu adalah tersumbatnya kantong empedu. Oklusi yang terjadi pada kantong empedu yaitu terjadi endapan pada kantong empedu. Stenosis pada kantong empedu adalah penyempitan yang teradi pada kantong empedu. Striktur adalah kondisi di mana kantong empedu menyempit sehingga bisa menghambat penyimpanan empedu.

22
K82.1 Hydrops of gallbladder
Mucocele of gallbladder Hidrops atau mukokel kandung empedu terjadi akibat sumbatan berkepanjangan duktus sitikus. Hydrops kandung empedu adalah penyakit, yang terjadi karena penuh atau sebagian obstruksi saluran empedu, mengakibatkan pembentukan batu empedu terjadi akumulasi eksudat dan lendir. Pengobatan dan prognosis Ketika hydrops kandung empedu memiliki dimensi kecil, Penanganan konservatif dimungkinkan dengan status rutin dan mengontrol ukuran kandung empedu. Jika dinamika positif Penanganan konservatif hilang, pasien melakukan operasi-Kolesistektomi (pengangkatan kandung empedu). Pada sakit gembur-gembur ukuran besar kandung empedu adalah selalu perawatan bedah. Taktik pengobatan bedah untuk edema kandung empedu tergantung pada situasi klinis: Mungkin produk Kolesistektomi Laparoskopi atau terbuka. Sekarang, biasanya, preferensi untuk Kolesistektomi Laparoskopi.

24
K82.2 Perforation of gallbaldder
Rupture of cystic duct or gallbladder Perforasi kandung empedu adalah komplikasi yang relatif langka yang dapat terjadi dalam beberapa situasi, tetapi terjadi paling sering terjadi sebagai akibat dari kolesistitis akut. Ruptura duktus sistikus atau kantong empedu adalah robek atau koyaknya jaringan secara paksa yang terjadi pada kantong empedu.

25
K82.3 Fistula of gallbladder
Cholecystocolic Cholecystoduodenal Fistula adalah hubungan abnormal yang berkembang antara dua bagian tubuh yang terpisah dari satu sama lain. Fistula adalah kata Latin yang bila diterjemahkan menjadi “pipa” atau “tabung.” Secara umum, keberadaan fistula menandakan penyakit, tetapi kadang seorang ahli bedah sengaja membuat fistula antara dua permukaan epitel untuk tujuan pengobatan. Fistula Bilier adalah fistula yang dibuat melalui pembedahan untuk menghubungkan saluran empedu ke permukaan kulit pasien. Pengobatan Perawatan untuk fistula tergantung pada jenis dan macamnya, tetapi biasanya, dokter akan merekomendasikan atau menggabungkan terapi antibiotik dan pembedahan.

26
K82.4 Cholesterolosis of gallbladder
Strawberry gallbladder Cholesterolosis terjadi karena kelainan kandung empedu mukosa. Dalam patologi bedah , strawberry kandung empedu, lebih formal cholesterolosis dari kandung empedu dan kantong empedu cholesterolosis, adalah perubahan dalam kandung empedu dinding karena kelebihan kolesterol.

27
K82.8 Other specified diseases of gallbladder
Adhesions Atrophy Cyst Dyskinesia Hypertrophy Nonfunctioning Ulcer Adhesi adalah perlekatan yang terjadi pada kantong empedu. Atrofi adalah pengecilan atau penyusutan jaringan otot atau jaringan saraf. Kista kantong empedu adalah tumor jinak yang terdapat pada kantong empedu. Bentuknya kistik, berisi cairan kental, dan ada pula yang berbentuk anggur. Diskinesia saluran empedu adalah kelainan kontraksi kantong empedu yang terkoordinasi atau kelainan dalam fungsi motorik mekanisme sfingter oddi sedemikian rupa sehinga aliran empedu ke usus halus terhambat. Hipertrofi adalah peningkatan volume organ atau jaringan akibat pembesaran komponen sel. Tidak berfungsinya kantong empedu adalah ketidak berfungsiannya kantong empedu sebagaimana mestinya. Adapun fungsi kantong empedu adalah ntuk menyimpan cairan empedu. Ulkus adalah kerusakan lokal atau ekskavasi, permukaan organ atau jaringan yang ditimbulkan oleh terkelupasnya jaringan

28
K82.9 Disease of gallbladder, unspecified
Digunakan untuk kode penyakit yang tidak dijelaskan lebih lanjut.

29
K83 Other diseases of biliary tract
Excl : the listed conditions involving the : – Cystic duct (K81-K82) – Gallbladder (K81-K82) Postcholecystectomy syndrome (K91.5) Saluran empedu, (biliary tree atau sistem bilier) mengacu pada hati , kandung empedu dan saluran empedu , dan bagaimana mereka bekerja sama untuk membuat, menyimpan dan mengeluarkan empedu . Empedu terdiri dari air, elektrolit , asam empedu , kolesterol , fosfolipid dan bilirubin terkonjugasi . Beberapa komponen yang disintesis oleh hepatosit (sel hati), sisanya diambil dari darah oleh hati. Digunakan untuk kode penyakit penyakit saluran empedu lainnya, kecuali duktus sistikus (K81-K82) kantong empedu (K81-K82) sindroma pasca-kholesistektomi (K91.5)

30
K83.0 Cholangitis Cholangitis : NOS ascending primary recurrent
sclerosing secondary stenosing suppurative Excl : cholangitic liver abscess (K75.0) cholangitis with choledoholithiasis chronic nonsuppurative destructive cholangitis (K74.3)

31
Kolangitis adalah peradangan akut dinding saluran empedu, hampir selalu disebabkan infeksi bakteri pada lumen steril. Pengobatan : Sebagian besar kasus cholangitis ditangani oleh dokter melalui pemberian obat-obatan antibiotik untuk membunuh bakteri penyebab infeksi. Jika cara ini tidak berhasil dilakukan, maka dokter akan merekomendasikan operasi. Kolangitis asendens adalah komplikasi yang terjadinya lambat pada pembedahan sistem bilier yang merupakan anastomosis yang dibentuk antara duktus empedu dan usus besar bagian asendens. Kolangitis Primer adalah penyakit saluran empedu. Sclerosing Kolangitis Primer adalah penyakit progresif yang mengakibatkan kerusakan hati dan, akhirnya, gagal hati. Kolangitis sekunder adalah batu sekunder yang bermigrasi dari kandung empedu. Cholangitis pyogenik rekuren, kadangkala disebut sebagai cholangiohepatitis Oriental. Kolangitis membentuk sklerosis. Kolangitis membentuk stenosis. kolangitis supuratif semuanya umumnya merujuk pada infeksi bacterial saluran.

32
K83.1 Obstruction of bite duct
Occlusion Stenosis Stricture Excl : with cholelithiasis (K80.-) Obstruksi saluran empedu adalah tersumbatnya saluran empedu sehingga empedu tidak dapat mengalir kedalam usus untuk dikeluarkan ( sebagai strekobilin ) didalam feses. Oklusi yang terjadi pada kantong empedu yaitu terjadi endapan pada saluran empedu. Stenosis pada saluran empedu adalah penyempitan yang teradi pada saluran empedu. Striktur adalah kondisi di mana saluran empedu menyempit sehingga bisa menghambat aliran empedu.

33
K83.2 Perforation of bite duct
Rupture of bile duct Perforasi saluran empedu adalah komplikasi yang relatif langka yang dapat terjadi dalam beberapa situasi, tetapi terjadi paling sering terjadi sebagai akibat dari kolesistitis akut. Ruptura saluran empedu adalah robek atau koyaknya jaringan secara paksa yang terjadi pada saluran empedu.

34
K83.3 Fistula of bile duct Choledochoduodenal fistula Fistula adalah hubungan abnormal yang berkembang antara dua bagian tubuh yang terpisah dari satu sama lain. Fistula adalah kata Latin yang bila diterjemahkan menjadi “pipa” atau “tabung.” Secara umum, keberadaan fistula menandakan penyakit, tetapi kadang seorang ahli bedah sengaja membuat fistula antara dua permukaan epitel untuk tujuan pengobatan. Fistula Bilier adalah fistula yang dibuat melalui pembedahan untuk menghubungkan saluran empedu ke permukaan kulit pasien. Pengobatan Perawatan untuk fistula tergantung pada jenis dan macamnya, tetapi biasanya, dokter akan merekomendasikan atau menggabungkan terapi antibiotik dan pembedahan.

35
K83.4 Spasm of sphincter of Oddi
Spasm of sphincter of Oddi adalah kontraksi otot yang muncul tiba-tiba dan tanpa sadar pada otot antara saluran empedu dan saluran pankreas yang mengatur aliran cairan pencernaan dan empedu, Pengobatan Dalam hitungan menit biasanya spasm akan menghilang dengan sendirinya. Pada kasus dimana spasm berlangsung terus-menerus, pasien diberikan obat antinyeri. Terkadang dibutuhkan juga obat antinyeri suntikan bahkan obat yang mengandung efek menenangkan.

36
K83.5 Biliary cyst Kista saluran empedu adalah tumor jinak yang terdapat pada saluran empedu. Bentuknya kistik, berisi cairan kental, dan ada pula yang berbentuk anggur.

37
K83.8 Other specified diseases of biliary tract
Adhesions Atrophy Hypertrophy Ulcer Adhesi adalah perlekatan yang terjadi pada saluran empedu. Atrofi adalah pengecilan atau penyusutan jaringan otot atau jaringan saraf. Hipertrofi adalah peningkatan volume organ atau jaringan akibat pembesaran komponen sel. Ulkus adalah kerusakan lokal atau ekskavasi, permukaan organ atau jaringan yang ditimbulkan oleh terkelupasnya jaringan.

38
K83.9 Disease of biliary tract, unspecified
Digunakan untuk kode penyakit yang tidak dijelaskan lebih lanjut

39
K85 Acute Pancreatitis Pankreatitis akut adalah terjadinya peradangan pada pancreas yang diakibatkan oleh adanya enzim pencerna makanan yang teraktivasi di pancreas. Tindakan : usg abdomen dan endoscopi pancreas dilakukan untuk penegakan diagnosis

41
K86 Other diseases of pancreas
Segala penyakit lain yang menyerang pancreas namun tidak terklasifikasi di blok sebelumnya

42
K86.0 Alcohol-induced chronic pancreatitis
Adanya peradangan pancreas kronik yang disebabkan oleh konsumsi alcohol sehingga terjadi penumpukan alcohol yang mengaktivasi enzim pencernaan dan mengikis pancreas dalam jangka waktu tahunan. Tindakan : tes alcohol dalam darah

44
K86.1 Other chronic pancreatitis
Peradangan pancreas menahun yang disebabkan oleh faktor lain.

45
K86.2 Cyst of pancreas Adanya kantung abnormal pada pancreas yang berisi cairan efek dari inflamasi. Tindakan : ct scan abdomen dilakukan untuk pemeriksaan dan penegakan diagnosis.

47
K86.3 Pseudocyst of pancreas
Adanya kantung semu yang tumbuh secara abnormal di pancreas berisikan cairan dan dilapisi bekas luka seperti inflamasi. Tindakan: endoskopi pancreas, MRI abdomen.

49
K86.8 Other specified diseases of pancreas
Penyakit lian yang menyerang pancreas yang diketahui penyebebnya namun tidak terklasifikasi di kode kode lain pada blok ini.

50
K86.9 Disease of pancreas, unspecified
Penyakit pancreas lain yang tidak terspesifikasi ke dalam blok ini

51
K87* Disorder of gallbladder,billiary tract and pancreas in disease classified elsewhere
Segala bentuk penyakit lain yang menyerang kantung empedu, saluran empedu dan pancreas yang terklasifikasi di bab lain. Biasanya kode akan bertentuk dagger asterisk dengan K87 sebagai manifestasi dari penyakit bab lain.

52
TERIMA KASIH

Presentasi serupa

© 2023 SlidePlayer.info Inc.
All rights reserved.

You are watching: K80 Cholelithiasis K80 Kholelithiasis. Info created by THVinhTuy selection and synthesis along with other related topics.

Rate this post

Related Posts